Mahasiswa UTY Ciptakan Teknologi Penyiraman Tanaman Otomatis

mahasuswa-uty-bottani

Bottani merupakan produk penyiraman tanaman otomatis yang menggunakan sistem internet of things dan monitoring lahan pertanian melalui website. Gagasan produk yang berbasis pada teknologi ini merupakan ide dari mahasiswa UTY.

Mereka adalah Santra Prabowohendhi (Teknik Industri), Ali Rozikin (Teknik Informatika), Muhamad Khilfy Afany (Teknik Elektro), dan Uray Tri Dinda Bestari (Akuntansi). Ide ini berhasil mendapat kucuran dana dari Kompetisi Bisnis Mahasiswa Indonesia (KBMI) tahun 2019 senilai dua puluh dua juta rupiah.

Cara kerja Bottani sendiri menggunakan sistem fuzzy logic, yakni ketika kelembapan tanah di bawah rata-rata dengan suhu standar tidak panas/dingin, maka sistem akan melakukan penyiraman tanaman secara otomatis. Dan ketika kelembapan tanah sudah normal maka sistem akan berhenti melakukan penyiraman. Penyiraman tidak dapat dilakukan pada saat suhu tinggi sebab dapat mengakibatkan tanaman rusak atau tidak sehat. Bottani memunyai keunggulan dalam hal kontrol secara real time melalui website.

Kehadiran Bottani menciptakan sistem teknologi pertanian yang kreatif, inovatif, dan efisien untuk menghasilkan pertanian yang berkelanjutan. Adanya Bottani, hal ini dapat membantu petani dalam meningkatkan hasil pertanian, dan mewujudkan swasembada pangan.

Widya Setiafindari S.T., M.Sc, selaku dosen pembimbing meyampaikan harapannya agar gagasan yang dikembangkan ini, menjadi startup yang bernilai investasi tinggi. Selain itu, Widya berharap agar gagasan Bottani yang dikerjakan oleh mahasiwa UTY, semakin bermanfaat di bidang pertanian.

Baca Juga  Ribuan Jamaah Ikuti Sholat Idul Adha di Masjid Kampus 1 UTY

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.